Mobile untuk Zona Merah Posyandu : KABARGOAL

Peran Dinas Kesehatan Provinsi Jawa  Barat  dalam perang melawan COVID-19

 

Melawan pandemi COVID-19 yang selama ini belum mereda,  Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat telah melakukan berbagai upaya. Pasalnya,  Jawa Barat sendiri  merupakan salah satu tempat yang terinfeksi virus corona itu sendiri yang berukuran besar.   Bahkan hanya dalam satu minggu, jumlah   penderitanya meningkat.

 

Berdasarkan  Pusat Informasi dan Koordinasi Covid Jawa Barat,  ada  jumlah kasus terbanyak di Kabupaten Bekasi. Namun meski begitu  , tingkat pemulihan tertinggi   juga ditemukan di Bekasi.  Jawa Barat masih memiliki populasi besar yang peduli dengan   kasus covid. Bagi mereka yang positif, isolasi akan dilakukan.

 

Proses isolasi dapat dilakukan baik di rumah sakit sendiri maupun di rumah sendiri. Mengenai kasus virus ini, dikatakan bahwa itu berakhir jika  pasien telah pulih atau bahkan meninggal. Sementara itu, di Laut Barat sendiri, banyak juga kasus orang meninggal karena covid.

 

Sifat kasus positif covid sendiri juga bisa sewenang-wenang. Itu tergantung pada bagaimana menghadapinya. Itu sebabnya pemerintah dan dinas kesehatan di Jawa Barat juga melakukan berbagai upaya untuk menekan angka kematian pasien Covid-19. Sampai saat ini, peran tenaga kesehatan sangat dibutuhkan.

 

Petugas kesehatan  Jabar  telah divaksin

 

Untuk mengurangi jumlah kematian atau tertular virus covid ini,  pemerintah  Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat terkait juga melakukan banyak hal. Seperti, misalnya, yang baru ini sedang melakukan vaksinasi. Memang vaksin sudah keluar di Indonesia, tapi untuk penerima, tidak semuanya.

 

Penerima pertama vaksin adalah tenaga  kesehatan dan pihak terkait. Di Jawa Barat saja, sekitar 80% tenaga kesehatan sendiri telah divaksin COVID-19 dengan vaksin sinovac.   Vaksin yang diterima dari pemerintah sendiri masih belum mampu menjangkau seluruh tenaga kesehatan di Jawa Barat.

 

Ini karena setiap orang akan menerima dua dosis. Sehingga meski kurang, pemerintah Jawa Barat juga akan segera berusaha untuk segera mengadopsinya agar bisa digunakan.  Bahkan Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat  juga akan melakukan vaksinasi terhadap warganya.   Meski ada beberapa hal yang menghambat proses vaksinasi, namun bisa segera diatasi.

 

Untuk jumlah vaksin yang dibutuhkan warga Jawa Barat sendiri, mereka harus menunggu lagi. Karena populasi yang tinggal di wilayah ini cukup banyak. Padahal, angka ini merupakan yang tertinggi di Indonesia. Sehingga pemberian vaksin juga dilakukan secara bertahap. Namun terlepas dari ini, semua orang akan menerima vaksin ASI.

 

Selain itu, masalah lain yang muncul ketika memberikan vaksin ini terkait dengan pro dan kontra dari jenis yang disuntikkan. Banyak masyarakat yang menolak vaksin tersebut karena tidak ada label MUI dan BPOM. Namun, terbitnya legalisasi dari kedua otoritas tersebut akhirnya membuat masyarakat Jawa Barat ingin disuntik.

 

Puskesmas berperan dalam perang melawan COVID-19

 

Dalam menghadapi kasus virus corona ini,  Dinas Kesehatan Provinsi Jawa Barat dan pemerintahnya juga mulai membangun program, yaitu puskesmas yang terintegrasi dan juara. Ketika penciptaan program untuk memerangivirus corona itu sendiri dimulai, pemerintah mendistribusikan banyak tenaga kesehatan.

 

Dulu juga, puskesmas yang diandalkan untuk menangani kasus Covid itu lelah. Tetapi sekarang pembaruan sedang dibuat di mana petugas perawatan kesehatan pusat kesehatan yang berurusan dengan merawat pasien covid bercampur. Untuk akhirnya merawat penyakit lain. Hal ini membuat vaksinasi tidak efektif.

 

Sementara itu, untuk mengatasi sendiri penderita virus corona, harus istimewa dan intens. Sehingga sebelumnya tenaga kesehatan  dalam keadaan setengah cangkir tidak bisa bekerja secara optimal. Untuk memiliki program terbaru, pusat kesehatan terpadu, untuk menangani secara khusus kasus COVID.  Program ini dibuat oleh pemerintah Jawa Barat.

 

Pemerintah berharap dengan adanya tenaga kesehatan baru yang ditempatkan di semi rumah sakit, dapat memaksimalkan kinerjanya.  Peran  Dinas  Kesehatan Provinsi Jawa Barat juga sangat penting  agar program ini berhasil dengan sendirinya.   Sementara itu,  pemerintah   Jabar sendiri  menuntut agar lebih banyak tenaga medis baru ditempatkan di semi-gurun.

 

Cara ini sendiri merupakan salah satu inovasi yang dilakukan oleh pemerintah Jawa Barat , untuk mengatasi pandemi virus corona ini. Mengoptimalkan peran setengah langit untuk mengatasinya.   Dengan demikian, semakin banyak pula sumber daya manusia agar program tersebut  berhasil diluncurkan.

 

Optimalkan Puskesmas dan Champion yang terintegrasi

 

Dalam hal semi-cup dan juara atau half cup terintegrasi, ini merupakan metode baru  dari pemerintah provinsi dan Dinas  Kesehatan Provinsi  Jawa Barat untuk melawan pandemi COVID-19. Ini dilakukan dengan mengoptimalkan peran setengah cangkir itu sendiri. Di beberapa  daerah di Jawa Barat, telah diperkenalkan.

 

Melalui program semi-pa ini, pemerintah bekerjaantar profesi untuk terlibat dalam berbagai sektor pekerjaan. Ini digunakan untuk meningkatkan penerapan pelacakan, pengujian dan perawatan. Tidak hanya itu, tetapi juga digunakan untuk memaksimalkan 3 M yang ditetapkan oleh pemerintah.

 

Hal ini juga diterapkan untuk memaksimalkan pengobatan wabah virus corona. Tujuan pembuatan semi-program ini adalah untuk membuat masyarakat tunduk dalam penerapan 3 M.   Sebelumnya, tenaga kesehatan yang diminta untuk mengurus covid sendiri juga sedang mengerjakan hal-hal lain di luar wabah virus.

 

Sementara itu, tugas utama petugas medis untuk menjaga covid itu sendiri, sesuai aturan  Dinas Kesehatan  Provinsi Jawa Barat adalah langsung mengatasi masalah virus corona. Mereka diminta untuk mencari tahu tentang orang-orang yang benar-benar terkena virus dan yang perlu melapor dan datang ke puskesmas yang sesuai.

 

Tim dari jam setengah semester ini juga akan diinstruksikan untuk melacak penghuni kontak dekat. Karena sebelumnya tidak banyak kasus yang berhasil dilacak. Oleh karena itu, perlu optimalisasi untuk memaksimalkan kinerja program yang sebelumnya dibuat oleh Pemerintah Jawa Barat.   Puspa akan didistribusikan ke seluruh wilayah Jawa Barat.

 

Mobile untuk Zona Merah Posyandu

 

Di tengah pandemi virus corona ini, pemerintah dan Dinas  Kesehatan Provinsi Jawa Barat juga terus memperhatikan kesehatan masyarakatnya. Tentunya anda tetap harus menerapkan protokol yang telah ditetapkan oleh pemerintah. Namun,  terutama di daerah yang berada di zona merah, kegiatan kesehatan dasar ini dilakukan di sekitar.

 

Tenaga kesehatan bersama pihak terkait akan melakukan poseyanda mobile untuk mengurangi kematian akibat hal lain. Program kesehatan ini dilakukan oleh tenaga medis dengan sendirinya beserta perangkat terkait, langsung sampai di rumah warga. Pelaksanaannya sendiriakan dilakukan sesuai dengan protokol yang berlaku saat ini.

 

Teknik kerja disesuaikan hanya tergantung pada kebutuhan. Sebagai aturan, posyandu itu sendiri akan dilakukan dengan berkumpul di satu tempat. Namun, jika dilihat dari itu, penduduknya hanya tinggal di rumah, nantinya akan disalahatan langsung oleh tenaga medis wilayah Jawa Barat.  Sehingga implementasinya sendiri benar-benar sesuai dengan apa yang dibutuhkan.

 

Pandemi COVID-19 saat ini, yang masih penuh sesak, telah menciptakan tantangan di banyak bidang. Tapi sekarang ada protokol yang membuat spread berkurang seminimal mungkin. Jumlah korban tewasjuga menurun, dan jumlah kesembuhan meningkat denganbantuan masyarakat yang mengikutiperaturan pemerintah dan Dinas Kesehatan Provinsi  Jawa Barat.

Selengkapnya

Sumber : https://www.teknohits.com